Skip to main content

Pengalaman Toilet Training Fira

Hallo apa kabar teman-teman Faiz dan Fira?. Sehat-sehat selalu ya. Kalian sedang main apa sekarang? apa sih permainan yang lagi nge hit detik ini? permainannya diajarin sama siapa? sama ibu apa sama teman-temannya?. Hehehe, seru banget pastinya dech.

Sama dong, dengan Fira. Kalau Fira sedang seru-serunya belajar toilet training nich. Alhamdulillah, kesuksesannya sudah bisa dibilang 90%. Karena masih ada kendala sewaktu ummi tinggal Fira bareng abi saja, di rumah dan sewaktu malam hari. Malam hari, Fira masih pakai diapers.

Toilet Training itu Apa?


Istilah akungnya Faiz adalah "di-tatur" artinya, proses untuk mengetahui kebutuhan alamiah si kecil untuk buang air kecil dan buang air besar.  Penjabaran yang lebih luas lagi adalah, proses belajar anak, untuk melakukan buang air kecil dan buang besar pada tempatnya (toilet / kamar mandi) seperti orang dewasa, pada umumnya.



Ditatur, sering dilakukan oleh orang tua jaman dahulu. Akung pernah memberikan contoh ketika menatur Faiz bayi. Jadi, ummi dan abi, harus mengetahui jam alamiah Faiz sewaktu akan buang air kecil. Contohnya, 15 menit setelah minum ASI, Faiz pipis. Nah, setelah 15 menit memberi ASI, Faiz dibawa ke kamar mandi atau bagian rumah mana yang memungkinkan untuk ditatur.

Cara menaturnya, akung akan membuka popok atau celana Faiz. Kemudian membopong di depan. Sembari jongkok, badan Faiz disandarkan di dada akung, kemudian kedua tangan akung, membuka kedua kaki Faiz. Atuhlah gimana penjelasan ummi? bisa dibayangkan ya. Ah tapi, semua pasti udah paham bagaimana proses menatur ya, untuk bayi usia 3-7 bulan.

Sedangkan toilet training lebih kepada proses melatih si kecil untuk membiasakan BAK dan BAB di toilet. Jadi, si kecil sudah paham istilah BAK dan BAB ya di toilet. Waktu Faiz usia 7 bulan ke atas atau sudah bisa berdiri meski rambatan. Ummi membawa Faiz bayi ke kamar mandi. Popok dan celananya dibuka, trus Faiz diberdirikan dengan bantuan ember isi air yang ditutup. Guna ember berisi air ini, untuk pegangan Faiz sewaktu berdiri. Jadi, toilet trainingnya masih berdiri. 😮

Kapan Sebaiknya Memulai Toilet Training?


Menurut ummi, tidak ada waktu yang baku harus usia sekian untuk toilet training. Pasalnya, ummi melatih Faiz toilet training sejak bayi. Ummi melatih toilet training Fira sudah sejak lama, tapi enggak konsisten. Satu bulan ini, Fira ummi ajak toilet training secara konsisten karena usianya sudah hampir 3 tahun.

Ternyata kapan sebaiknya memulai toilet training, jawabannya adalah tergantung kesiapan dari orang tua atau si pengasuhnya. Tanpa kesiapan dari orang tua atau pengasuh, toilet training tidak akan menemukan kesuksesannya.

Itu pengalaman ummi saat melatih toilet training Fira. Ada banyak sekali hambatannya. Misalnya, ummi sering di luar rumah. Meskipun ada abi atau ada embak, tidak bisa menjamin dua orang tersebut mampu menggantikan peran ummi.

Nah, solusinya adalah, mengajak abi atau pengasuhnya terlibat dalam proses toilet training Fira. Dulu ummi enggak, jadi berhenti sebelum toilet training sukses dan back to diapers.

Ummi memulai lagi toilet training Fira, sebulan ini. Alhamdulillah prosesnya sangat mudah dan cepat. Cuma ummi belum berani menerapkan sewaktu pergi ke minimarket atau sewaktu tidur malam. Alasannya bukan karena takut ngompol dan beberes sprei atau riweuh di jalan kalau saat pergi.

Alasan ngompol di malam hari, sudah banyak solusi untuk sprei anti air. Kalau riweuh saat jalan-jalan, sekarang di tiap mall ada toilet yang bersih. Kalaupun di jalan, ada banyak minimarket yang menyediakan toilet juga. Lalu apa?

Lalu kesiapan untuk mau bangun malam-malam sewaktu Fira, misalnya minta dianterin ke kamar mandi. Yihaaaaa, ummi mal-las ya, kamyu. Eh, jujur saja, kesigapan ummi sewaktu Faiz balita dan saat Fira balita sudah beda. Sekarang setiap mau bobo yang dipegang smartphone loh, dulu? mana adaaaa? oh lupakan!

Proses Toilet Training Fira


Menyadari anak gadis ummi ini sudah besar, sudah saatnya ummi harus siap. Siap untuk toilet training. Pikiran ummi, sebelum memulai adalah : duh, susah enggak ya? kan Fira sudah besar, sudah terbiasa dengan yang namanya diapers. Pikiran ummi sudah macem-macem, tapi hayolah dicoba.

Sebelum memulai toilet training ummi memberikan breafing kepada Fira. Hiyaaaa breafing, kek mau kerja kantoran aja, atau mau nerima job. Yup, tanpa breafing, toilet training akan mengalami kendala yang sebetulnya enggak berarti.

Jadi, ummi mengajak ngobrol Fira, memberikan cerita dan yaaah dongeng gitu. Isianya tentunya tentang toilet training ini. Atau secara enggak langsung, mengajak dan memberi tahu Fira. Bahwa BAK dan BAB itu ya di kamar mandi.

Setelah anak usia 2, 9 bulan ini memahami konsep tersebut. Em, anak usia Fira, sepertinya sudah dapat mengerti dan memahami sebuah konsep ya. Ummi suka ngetes Fira, salah satunya adalah tentang konsep kepemilikan. Fira keukeuh melarang ummi menggunakan sandal si embak. Padahal ummi sudah bilang, ummi pinjam, Fir. Atau, handphone Abi ya dipakai Abi, bukan dipakai sama ummi atau kakak Faiz.

Meskipun ummi berpikir, Fira sudah memahami konsep tersebut. Tapi ummi enggak bisa dong, memaksakan kehendak dengan berkata "Fira, kalau BAK dan BAB harus di kamar mandi ya!". Jelaslah ini melanggar hak anak usia 2 tahun. 

Jadi, langkah selanjutnya sembari menjalankan toilet training adalah, dengan memberinya afirmasi dan pertanyaan-pertanyaan;
  1. Fira kalau pipis dan pup di kamar mandi ya.
  2. Ayo, ke kamar mandi. Fira mau pipis kan?
  3. Kalau pipis di lantai, lantainya basah dan licin. Nanti Fira?
  4. Fir, kalau mau pipis dan pup di mana?
  5. Fira udah mau pipis? yuk, ke kamar mandi
  6. Fira kalau pipis jangan di kasur ya, di mana?
Bagaimana? gampang lah ya, kalau sekedar memberikan semangat kepada si kecil. Ummi terus mengulang-ulang contoh di atas. 

Hari pertama Fira  toilet training (Lagi). Ummi memakaikan celana dan baju yang mudah untuk dibuka. Tahu sendirikan, dress dan pakaian anak perempuan kan lucu-lucu. Kalau mau memulai toilet training ya, sebaiknya pakaian celana dalam saja dipadukan dengan dress atau kaos.


Kali pertama, Fira masih pipis di ruang tamu. Masih belum ngomong juga kalau Fira pipis. Jadi tuh air pipis sampai meleber ke mana-mana, karena ummipun enggak mengetahui dengan segera.

Kali ke-2, Fira minta pipis dan langsung dech ummi ajak ke kamar mandi. Eh bener, anak itu langsung mengeluarkan pipisnya. Emak mana yang enggak bahagia cobak? dikasih pemandangan, anaknya sudah bisa bilang mau pipis dan beneran pipis di kamar mandi aja sudah happy.

Daaan, 

Kali ke-3, ummi bertanya-tanya terus. Bertanya seperti pertanyaan di atas. Ada sewaktu Fira menjawab, "mau pipis" diajaklah ke kamar mandi. Luaamaaa banget enggak pipis-pipis. Malah anaknya main air, huhuuuuuu. 

Selanjutnya untuk menutup hari pertama, Fira sudah membasahi lantai kering lagi. Kali ini bercampur dengan pup di celana. Huaaaa, sabar dan kesiapan seorang ibu adalah tetap melanjutkan toilet training pada hari selanjutnya.

Hari ke-2 masih ada bolong-bolongnya. Sekali pipis di kamar mandi dan 4 kali di lantai. Pernah ummi pingin udahan dan lanjutin pakai diapers lagi. Tapi kasihan sama Fira,  masa iya ummi nyerah demi kebaikan si anak.

Berlanjut dong, sampai hari ke-5 Fira sudah memahami keinginannya BAK dan BAB. Fira sudah dapat menyampaikan kebutuhan alamiahnya untuk pipis mi. Fira sudah dapat menaham untuk mengeluarkan pipis dan pup-nya ya di kamar mandi.

Aaaaahiyaaa, emak mana yang enggak bahagia coba, setelah berpikir apakah akan sulit memulai toilet training di usia 2 tahun? ternyata enggak, loh. Alhamdulillah sampai hari ini, Fira sudah dapat menyampaikan keinginannya dan ummi ajak ke kamar mandi, trus lega dech.

Etapi, anaknya si embak yang bantu-bantu di rumah, juga sudah bisa sich. Usianya sama dengan usia Fira. Etapi, kan perjuangan keras dari pakai diapers setiap hari dan setiap detik dengan tanpa diapers di setengah hari. Yaaah, semuanya adalah atas dasar kesiapan orang tua, kesabaran orang tua dan pada saat yang tepat.

Gimana nich serunya toilet training kalian? pasti seru banget ya? sebetulnya ada banyak sekali drama, tapi enggak perlu diceritain ya. Dramanya juga hanya air pipis yang dimainin sewaktu Fira belum menyampaikan keinginannya untuk BAK.

Tips Memulai Toilet Training


Ummi akan memberikan tips yang diambil dari pengalaman melatih toilet training Faiz dan Fira nih.
  1. Jika khawatir menatur anak sewaktu bayi, bisa mempelajari mimik atau waktu, kapan si kecil akan pipis dan pup.
  2. Mimik anak sewaktu akan pipis dan pup, kadang lucu dan khas sekali pada tiap anak. Dulu, waktu Faiz bayi (di bawah 7 bulan), kalau mau pipis, tidurnya selalu gelisah. Ummi langsung tuh, buka celana Faiz, trus tutupin kemaluannya menggunakan kain ompol. Enggak nunggu lama, kain ompol yang digunakan untuk nutup langsung basah. Nah, untuk pup lebih mudah, kan pasti ada acara mengejannya.
  3. Pergunakan pakaian yang mudah untuk dibuka, tidak terlalu tebal dan siapkan lap ompol sebanyak-banyaknya. Ummi suka pakai, untuk mengelap terlebih dulu ompol di lantai, baru kemudian mengepelnya.
  4. Berikan dan ceritakan konsep toilet training kepada anak, jika usianya sudah besar (1,5 - 2 tahun lebih). Awalnya ummi berpikir akan sulit mengajarkan toilet training kepada Fira yang sudah terbiasa menggunakan diapers. Ternyata malah lebih mudah, apalagi ada komunikasi 2 arah, antara Fira dan ummi.
  5. Gak ada salahnya untuk selalu bertanya, mau pipis? sudah mau pipis belum? tentunya diberi jarak ya, takut anaknya bosan. Fira bosan juga ummi selalu nanya begitu. Ada sich yang ngejawab, "Fir, pipisnya di mana?", "di kamar mandi". Ngejawabnya ada yang halus ada yang pakai acara sewot.
  6. Berikan pujian setelah anak mampu menyelesaikan kebutuhan alamiahnya di kamar mandi. "Fira pinter dech, ummi seneng banget, Fira udah pipis di kamar mandi". Nah yang ini, bikin Fira tersenyum tersipu malu. Sewaktu abinya pulang dari kerjaan, "Abi, Fira sudah pinter loh, dari tadi, pipisnya di kamar mandi terus...." uuug, orang dewasa saja, dikasih pujian senangkan? apalagi anak kecil.
Nah, itulah pengalaman ummi melatih Fira toilet training. Terima kasih ya, sudah menyimak.


Salam

💗
Ummi Astin
 



 

Comments

  1. Wah pas banget, saya juga baru mau mulai toilet training. Anak saya udah 16 bulan. Kalau mau pul udah bilang, tapi giliran di bawa ke kamar mandi, seringnya ngga jadi pup. Padahal udah mengejan juga. Malah jadinya main air. Hadeeh. Kalau pipis masih susah sih, mungkin sayanya kurang peka ya mbak. Kapan anak mau pipis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ditelatenin aja mbak. Nanti anak dan ibu bisa saling mengerti. Fira juga pernah gitu, malah main aer

      Delete
  2. Wah pas banget, saya juga baru mau mulai toilet training. Anak saya udah 16 bulan. Kalau mau pul udah bilang, tapi giliran di bawa ke kamar mandi, seringnya ngga jadi pup. Padahal udah mengejan juga. Malah jadinya main air. Hadeeh. Kalau pipis masih susah sih, mungkin sayanya kurang peka ya mbak. Kapan anak mau pipis.

    ReplyDelete
  3. Momen pertama setiap tumbuh kembang anak selalu jadi spesial ya, ummi 😊
    Dulu aku selalu khawatir. Kapan ya, Rafaku nggak pake diapers lagi, kapan ya, bisa BAB di toilet, kapan ya tidak ngompol lagi, dan kapan-kapan lainnya. Saat semua itu berlalu, jadi senyum-senyum sendiri, teringat kalo aku jadi ibu yang super khawatir hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii iya mbak, aku juga sudah sesekali kehilangan moment anak sulungku udah pinginnya main aja di luar rumah

      Delete
  4. kak fira semangat ya. asyik lho kak kalau udah bisa BAB di toilte. hihi.. .. Zizi juga udah mulai toilet training tapi yta masih 20 persen. masih belum ada apa2. mudah2an setelah ulang tahun kedua nanti bisa lepas diapers seperti Bintang yang lulus pas ultah kedua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah kakak Zizi pinter, ayo ikutin kak Bintang. 2 tahun sudah lulus toilet training ya? em em em, Fira, ayo semangaaat.

      Delete
  5. dulu aku mudah sekali latih anak ke toilet, apalagi yg cowok. Apalagi yg cowok sebelum satu tahun sdh bisa minta ke toilet kalau mau pipis atau BAB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah seneng ya Mbak. Anakku yang cowo juga lebih awal lulus toilet trainingnya,

      Delete
  6. butuh kesabaran mba terlebih ngompol dikasur pas mlm weleh ampir tiap hari dah ganti seprein ato tengah malem aku nge hair dry-er tuh seprei basah wkwkwk alhamdulilah itu dlu skrg anakku klo sblm tidur pipis kadang tgh mlm bangun cmn blg bun aku pipis y lalu dy ke toilet sendiri krn dikamar ada toilet jd aku ga perlu anterin alhamdulilah membantu bundanya 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahiyaaa, di hair dry-er dulu ya sebelum dijemur tuh kasur. Di dalam kamar ada kamar mandi juga, tapi untuk Fira, aku masih temenin. Aku belum ngelatih malam nich, masih ujak ujuk...iyaa galau di ganti sprei dan jemur kasur...

      Delete
  7. Selamat firaaaaa, yeayyy,
    Selamat jg bwt dikau ya mbk
    Yup mmg butuh ketelatenn dr orgtua atau pengasuh.
    Nice share mbk, lengkap bin kumplit, pasti bermanfaat bwt orgtua nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaamin, semoga selalu konsisten untuk Fira dan aku, mbak. Menuju 100 % ke toilet semua.

      Delete
  8. Aku jg termasuk telat ngajarin ankku yg pertama toilet training. Dia baru bisa lepas pampers 100% unur 2.5 thn.. Sementara ponakanku Umur 1.5 thn udh bisa. Makanya si adek mau aku ajrin jg dr skr mba biar bisa lepas pampersnya :D. Kan lumayan budgetnya bisa dialihin utk emaknya me time hihihi...

    ReplyDelete
  9. sebagai org tua, jika ingin toilet training-nya berjln baik, memang salah satunya harus tau kondisi kapan kebiasaan si anak pipis dan BAB ya...

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah ...anakku kalau mau buang air langsung buka celana dan menuju ke kamar mandi

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Transpulmin Balsam untuk Batuk Bayi Fira

Haaai, apa kabar? hari ke -6 di bulan Ramadhan pada bulan Juni 2015. Cuaca masih kurang bersahabat dengan mi, bi , kakak Faiz dan tentu saja bayi Fira. Cuaca panas membuat tanah menjadi kering dan tertiup angin sehingga udara menjadi sangat kotor. Mi sering melihat lo, angin menbawa debu yang tidak tipis, namun tebal, bagaimana jika debu tebal tersebut masuk ke mulut, hidung dan mata kita?
Batuk Mudah Menular, lho. Sudah dipastikan, jika masuk ke dalam mulut, mulut akan terasa gatal, batuk berdahak yang disebabkan oleh debu-debu yang berhamburan masuk ke dalam mulut tadi. Jika masuk ke dalam hidung, akan terjadi bersin yang diakibatkan debu yang menempel pada bulu-bulu hidung, terjadilah influenza. Jika debu masuk ke dalam mata, aduuh itu yang paling menyakitkan karena akan membuat iritasi berupa kemerahan pada mata.
Alhamdulillah, bayi Fira selalu di rumah, namun apakah itu menjamin bayi Fira tidak tertulat batuk? mi, abi dan kakak Faiz selalu beraktivitas di luar rumah. Menghadapi d…

Persiapan Tes Masuk Sekolah Dasar

Dua tahun lalu, ummi mencari artikel mengenai seluk beluk tes masuk sekolah. Dua tahun lalu, Faiz akan lulus TK B, di mana pihak TK memberikan penjelasan, bahwa kemampuan akademis Faiz cukup untuk masuk SD. Hunting sekolah dasar di sekitar tempat tinggal pun di mulai. Artikel di google yang ummi temukan, juga cukup menjawab pertanyaan klise, soal tesnya bagaimana?
Sekolah pertama, pihak sekolah merasa ragu, karena usia Faiz waktu itu baru 5,8 bulan. Pihak sekolah meminta Faiz untuk mengikuti tes masuk pada hari yang ditentukan.  Dua hari sebelum tes, ummi menyiapkan soal-soal membaca, menghitung dan menulis. Soal-soal tersebut, ummi ambil dari artikel di google dan sebagian dari buku-buku mewarnai, di mana ada latihan menulis dan berhitung. Faiz lulus dan hari pertama masuk sekolah, Faiz sudah menangis mencari ummi. Hari kedua, hari ketiga, seminggu, dua minggu Faiz masih bersemangat ke sekolah, namun meminta agar ummi, masih menunggu di depan pintu kelas. Mencoba masuk ke sekolah ya…

5 Sekolah Dasar Pilihan di Sekitar Cipondoh

Memilih sekolah untuk Faiz, pertimbangannya adalah, sekolah yang tidak terlalu jauh dari rumah dan memilih sekolah dengan tetap mempertimbangkan kualitasnya. Tahun 2015 kemarin, mi dan bi sudah memilihkan dua sekolah untuk Faiz dan akhirnya hanya menjadi pilihan saja. Sebetulnya, nama Faiz sudah tercatat di dua sekolah tersebut. Di sekolah pertama, Faiz bersekolah dua bulan, di sekolah ke dua, hanya satu bulan saja.
Ada Faktor yang mengakibatkan Faiz urung bersekolah dan menjadi keputusan berat untuk mi dan bi menarik Faiz dari sekolah. Tahun 2016 ini, Faiz menyatakan sudah siap dan tidak akan mengulangi hal yang mengakibatkan mi dan bi menarik Faiz dari sekolah.  
Tahun ini, ada satu sekolah yang diinginkan Faiz, namun sayang sekali sekolah tersebut sudah menutup pendaftarannya. Di bulan Januari ini malah sudah menerima angusuran pertama. Tidaki bisa dibuka, waiting list begitu? katanya tidak bisa, sudah tutup. Okelah kalau begitu.
Berikut, mi rangkum 5 sekolah dasar pilihan di seki…